,Sejarah jam gadang, danau singkarak, danau maninjau, hotel, tujuan wisata sumatera barat,daftar,jam gadang, fort de kock,West Sumatra, Sumatera Barat, Tourism

Visi dan Misi Kabupaten Tanah datar

Posted By Admin Tuesday, December 8, 2009


Visi Kabupaten Tanah Datar:

“Terwujudnya Masyarakat Kabupaten Tanah Datar Sejahtera dan Berkeadilan dilandasi Filosofi Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah”

Penjelasan dari visi tersebut adalah sebagai berikut :


a. Masyarakat Kabupaten Tanah Datar adalah sebagai bagian yang tidak terlepas dari etnik Minangkabau. Sejarah perkembangannya selalu dikaitkan dengan kedudukannya sebagai pusat pengembangan Budaya Minangkabau sehingga disebut dengan “Luhak Nan Tuo”, tidak hanya dalam wilayah administratif Kabupaten Tanah Datar, tetapi juga tersebar di berbagai wilayah nusantara dan bahkan di negara lain. Ini menunjukkan besarnya potensi sosial dan budaya yang perlu diselaraskan oleh Pemerintah Kabupaten Tanah Datar untuk meningkatkan kesejahteraan


b. Sejahtera berarti kemakmuran yang dirasakan oleh seluruh warga dengan terpenuhinya kebutuhan jasmaniah dan rohaniah dalam berbagai aspek kehidupan sebagai individu dan anggota masyarakat


c. Berkeadilan adalah suatu kondisi yang menunjukkan adanya keseimbangan antara hak yang diterima dan kewajiban yang harus dilakukan oleh setiap individu, kelompok dan golongan serta dikawal oleh prinsip penegakan hukum yang konsisten dan konsekuen

Misi Kabupaten Tanah Datar:

  1. Meningkatkan pemahaman dan pengamalan agama, adat, dan budaya dengan penguatan kelembagaan sosial budaya, sesuai dengan filosofi Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah.
  2. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui peningkatan mutu pelayanan pendidikan
  3. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan dan kesejahteraan sosial
  4. Meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi daerah dan pemerataan pendapatan serta mengurangi angka kemiskinan melalui pengembangan kawasan strategis dengan pola kemitraan usaha dan jaringan kerja serta revitalisasi sector unggulan.
  5. Meningkatkan aksesibilitas dan kualitas sarana dan prasarana serta lingkungan yang mendukung pembangunan berkelanjutan
  6. Meningkatkan keamanan, kenyamanan, dan ketertiban umum melalui penegakan hokum yang konsisten dan berkeadilan
  7. Meningkatkan kemampuan penyelenggaraan pemerintahan dengan penerapan paradigma pelayanan publik yang baik

Goro_Istano_PAgaruyung.1

Istano Basa Pagaruyung Development almost completed the process, no longer one of the biggest tourist attraction in West Sumatra will be ready to receive tourists both foreign and local, but it Istano bases will also be used as a means of guidance in accordance with the philosophy of indigenous customary basandi syarak, syarak basandi God's Book .


They will also be built facility in the complex outbound Istano bases this Pagaruyung Aulizul Syuib said vice regent, when the apples together in complex Istano Pagaruyung base preparation in order goro international jamboree at this location (6 / 12), present on the occasion, Chaldean 0307 Tanah Datar , of Police Tanah Datar, Head of Department Budpar, Head of Department of Youth and Sports, KTU Department of Transportation Communication and Information, Head and Wali Nagari Pagaruyung.

Goro_Istano_Pagaruyung.2

Social work along the ± 200 people attended this consists of local government environment agency Tanah Datar and Boy Scouts of Saka-saka coach who just follow the KML and from Gudep.

Istano Basa Pagaruyung serve as the location of the International Jamboree diletar background with beautiful natural scenery and is also a cultural center and not far from the location of offices and market wabub added.


International Jamboree will be followed by some countries such as Malaysia, Thailand, Singapore and others, for that wabub urge the community to welcome this event and keep the ethics, morals and morality should not make the image no good to the guests who come.

List Of Nagari In West Sumatera

Posted By Admin Monday, December 7, 2009

Pesisir Selatan District
  1. Inderapura
  2. Tapan
  3. Lunang
  4. Silaut
  5. Sungai Tunu
  6. Pelangi
  7. Lakitan
  8. Kambang
  9. Taluak
  10. IV Koto Hilia
  11. IV Koto Mudiak
  12. Painan
  13. Tambang
  14. Salido
  15. Lumpo
  16. Gurun Panjang
  17. Pasa Baru
  18. Talaok
  19. Koto Barapak
  20. Pulut-pulut
  21. Pancuang Taba
  22. Koto Ranah
  23. Muaro Aia
  24. Kapuh
  25. Ampang Pulai
  26. Nanggalo
  27. Batu Hampa
  28. Duku
  29. Baruang-baruang Balantai
  30. Sungai Pinang
  31. Siguntua
  32. Surantiah
  33. Taratak
  34. Ampiang Parak
  • Solok District and Solok City
  1. Lolo
  2. Surian
  3. Alahan Panjang
  4. Sungai Nanam
  5. Salimpat
  6. Aia Dingin
  7. Talang Babungo
  8. Sarik Alahan Tigo
  9. Sungai Abu
  10. Sirukam
  11. Supayang
  12. Aia Luo
  13. Rangkiang Luluih
  14. Tanjung Balik Sumiso
  15. Batu Bajanjang
  16. Garabak
  17. Simanau
  18. Batu Banyak
  19. Batu Bajanjang
  20. Salayo Tanang/Bukik Sileh
  21. Koto Laweh
  22. Limau Lunggo
  23. Koto Anau
  24. Simpang Tanjung Nan IV
  25. Kampung Batu Dalam
  26. Cupak
  27. Koto Gaek
  28. Talang
  29. Guguak
  30. Jawi-jawi
  31. Sungai Janiah
  32. Batang Barus
  33. Aia Batumbuak
  34. Parambahan
  35. Muaro Paneh
  36. Dilam
  37. Bukik Tandang
  38. Kinari
  39. Sungai Durian
  40. Bukik Bais
  41. Taruang-taruang
  42. Pianggu
  43. Sungai Jambur
  44. Guguak Sarai
  45. Koto Laweh
  46. Indudur
  47. Siaro-aro
  48. Koto Baru
  49. Salayo
  50. Koto Hilalang
  51. Gantuang Ciri
  52. Tanjung Bingkung
  53. Gaung
  54. Panyakalan
  55. Saok Laweh
  56. Saning Bakar
  57. Sumani
  58. Koto Sani
  59. Singkarak
  60. Tikalak
  61. Aripan
  62. Tanjung Alai
  63. Kacang
  64. Sulit Aia
  65. Tanjuang Baliak
  66. Paninjauan
  67. Pasilihan
  68. Bukit Tanduang
  69. Siberambang Ateh
  70. Kuncia
  71. Katialo
  72. Lubang Panjang
  73. Paninggahan
  74. Muaro Pingai
  75. Solok (Solok)
  • Kabupaten Solok Selatan
  1. Lubuk Ulang Aliang
  2. Abai
  3. Dusun Tangah
  4. Bidar Alam
  5. Lubuak Malako
  6. Sungai Kunyit
  7. Lubuak Gadang
  8. Pasia Talang
  9. Koto Baru
  10. Alam Pauah Duo
  11. Sako Pasia Talang
  12. Pakan Rabaa
  • Sijunjung District and Sawahlunto City
  1. Silantai
  2. Sisawah
  3. Sumpur Kudus
  4. Unggan
  5. Kumanieh
  6. Tanjuang Bonai Aua
  7. Tamparungo
  8. Mangganti
  9. Limo Koto
  10. Palalua
  11. Tanjuang
  12. Padang Laweh
  13. Guguak
  14. Batu Manjulua
  15. Padang Sibusuak
  16. Pamuatan
  17. Palangki
  18. Koto Baru
  19. Muaro Bodi
  20. Mundam Sakti
  21. Koto Tuo
  22. Muaro
  23. Sijunjuang
  24. Pamatang Panjang
  25. Aie Angek
  26. Palu
  27. Durian Gadang
  28. Kamang Baru
  29. Silokek
  30. Solok Ambah
  31. Lubuk Tarok
  32. Lalan
  33. Buluh Kasok
  34. Sibakur
  35. Langki
  36. Pulasan
  37. Timbulun
  38. Tanjung Gadang
  39. Tanjung Lolo
  40. Taratak Baru
  41. Sungai Lansek
  42. Kamang
  43. Aie Amo
  44. Sungai Batung
  45. Muaro Takuang
  46. Kunangan Parik Rantang
  47. Kubang Sirakuak (Sawah Lunto)
  48. Kampung Teleng (Sawah Lunto)
  49. Tanah Lapang (Sawah Lunto)
  50. Lunto (Sawah Lunto)
  51. Kubang Tangah (Sawah Lunto)
  52. Saringan (Sawah Lunto)
  53. Durian (Sawah Lunto)
  54. Kolok (Sawah Lunto)
  55. Talago Gunuang (Sawah Lunto)
  56. Lumindai (Sawah Lunto)
  57. Kajai (Sawah Lunto)
  58. Silungkang (Sawah Lunto)
  59. Talawi (Sawah Lunto)
  60. Sijantang (Sawah Lunto)
  • Dharmasraya District
  1. Sitiung
  2. Siguntua
  3. Timpeh
  4. Koto Salak
  5. Koto Baru
  6. Sialang Gaung
  7. Tiumang
  8. Ampang Kuranji
  9. Sungai Langkok
  10. Padang Laweh
  11. Sungai Limau
  12. Koto Besar
  13. Sungai Rumbai
  14. Koto Tinggi
  15. Koto Gadang
  16. Kunangan Koto Solok
  17. Sungai Dareh
  18. Tebing Tinggi
  19. Silago
  20. Lubuak Karak
  21. Pulau Punjung
  • Datar District dan Padang Panjang City
  1. Tambangan
  2. Jaho
  3. Singgalang
  4. Paninjauan
  5. Panyalaian
  6. Koto Laweh
  7. Aie Angek
  8. Pandai Sikek
  9. Koto Baru
  10. Batipuh Ateh
  11. Batipuh Baruah
  12. Tanjung Barulak
  13. Andaleh
  14. Pitalah
  15. Bungo Tanjung
  16. Gunuang Rajo
  17. Sabu
  18. Padang Laweh
  19. Batu Taba
  20. Malalo
  21. Sumpu
  22. Simawang
  23. Balimbiang
  24. III Koto
  25. Padang Magek
  26. Rambatan
  27. Baringin
  28. Limo Kaum
  29. Parambahan
  30. Cubadak
  31. Labuah
  32. Tanjuang Barulak
  33. Saruaso
  34. Koto Tangah
  35. Pagaruyung
  36. Taluak
  37. Buo
  38. Tigo Jangko
  39. Pangian
  40. Batu Bulek
  41. Balai Tangah
  42. Tanjuang Bonai
  43. Lubuak Jantan
  44. Tapi Selo
  45. Minangkabau
  46. Sungayang
  47. Tanjung
  48. Andaleh Baruah Bukik
  49. Sungai Patai
  50. Simpurut
  51. Sungai Tarab
  52. Gurun
  53. Talang Tangah
  54. Padang Laweh
  55. Pasia Laweh
  56. Koto Tuo
  57. Rao-rao
  58. Kumango
  59. Koto Baru
  60. Batu Basa
  61. Tabek
  62. Sawah Tangah
  63. Simabur
  64. Padang Panjang/Pariangan
  65. Sungai Jambu
  66. Sumanik
  67. Situmbuak
  68. Lawang Mandahiliang
  69. Supayang
  70. Salimpauang
  71. Tabek Patah
  72. Tanjung Alam
  73. Barulak
  74. Atar
  75. Padang Gantiang
  76. Gunung (Padang Panjang)
  77. Pasar (Padang Panjang)
  78. Lareh Nan Panjang (Padang Panjang)
  79. Bukit Surungan (Padang Panjang)
  • Padang Pariaman District, Padang City, and Pariaman City
  1. Katapiang
  2. Kasang
  3. Sungai Buluah
  4. Lubuak Aluang
  5. Sintuak
  6. Toboh Gadang
  7. Pakan Baru
  8. Sicincin
  9. Sungai Asam
  10. Kayu Tanam
  11. Kapalo Hilalang
  12. Anduriang
  13. Guguak
  14. Pakandangan
  15. Koto Tinggi
  16. Toboh Ketek
  17. Parit Malintang
  18. Balah Aia
  19. Sungai Sariak
  20. Lurah Ampalu
  21. Lareh Nan Panjang
  22. Sungai Durian
  23. Tandikek
  24. Koto Baru
  25. Koto Dalam
  26. Batu Kalang
  27. Kapalo Koto
  28. Pauah Kamba
  29. Padang Bintuang
  30. Sunur
  31. Kurai Taji
  32. Tapakih
  33. Ulakan
  34. Kuranji Hilia
  35. Pilubang
  36. Malai V Suku
  37. Gasan Gadang
  38. Campago
  39. Sikucur
  40. Kudu Gantiang
  41. Limau Puruik
  42. Gunuang Padang Alai
  43. Kuranji Hulu
  44. Malai Togo Koto
  45. III Koto Aua Malintang
  46. Alai Gn. Pangilun (Padang)
  47. Ulak Karang (Padang)
  48. Belakang Tangsi (Padang)
  49. Kampung Jawa (Padang)
  50. Pondok (Padang)
  51. Sawahan (Padang)
  52. Andaleh Marapalam/Parak Gadang (Padang)
  53. Andaleh Marapalam (Padang)
  54. Parak Gadang (Padang)
  55. Alang Laweh (Padang)
  56. Pasar Gadang (Padang)
  57. Subarang Padang (Padang)
  58. Teluk Bayur (Padang)
  59. Bukit Air Manis (Padang)
  60. Limau Manih (Padang)
  61. Pauh Limo (Padang)
  62. Bungus (Padang)
  63. Bungus dan Teluk Kabung (Padang)
  64. Lubuk Kilangan (Padang)
  65. Nanggalo (Padang)
  66. Pauh IX (Padang)
  67. Nan XX (Padang)
  68. Koto Tangah (Padang)
  69. Pasa Pariaman (Pariaman)
  70. IV Angkek Padusunan (Pariaman)
  71. Mangguang (Pariaman)
  72. Sikapak (Pariaman)
  73. Cubadak Aia (Pariaman)
  74. Nareh III Koto (Pariaman)
  75. Tungka (Pariaman)
  76. IV Koto Sungai Rotan (Pariaman)
  77. Sunua (Pariaman)
  78. Kurai Taji (Pariaman)
  79. Lareh Nan Panjang (Pariaman)
  • Agam District dan Bukittinggi City
  1. Tiku Selatan
  2. Tiku Utara
  3. Tiku V Jorong
  4. Lubuk Basung
  5. Garagahan
  6. Kampung Pinang
  7. Kampung Tangah
  8. Manggopoh
  9. III Koto Batu Kambiang
  10. Sitalang
  11. Tanjung Sani
  12. Sungai Batang
  13. Maninjau
  14. Bayua
  15. Tigo Koto
  16. Koto Kaciak
  17. Duo Koto
  18. Matur Hilia
  19. Matur Mudiak
  20. Tigo Balai
  21. Lawang Tuo
  22. Parik Panjang
  23. Panta Pauah
  24. Malalak
  25. Sungai Landia
  26. Balingka
  27. Koto Tuo
  28. Guguak Tabek Sarojo
  29. Koto Panjang
  30. Sianok
  31. Koto Gadang
  32. Cingkariang
  33. Padang Lua
  34. Padang Laweh
  35. Pakan Sinayan
  36. Ladang Laweh
  37. Kubang Putiah
  38. Taluak
  39. Batu Palano
  40. Sariak
  41. Sungai Puar
  42. Batagak
  43. Balai Gurah
  44. Panampuang
  45. Batu Taba
  46. Pasia
  47. Ampang Gadang
  48. Biaro Gadang
  49. Lambah
  50. Bukik Batabuah
  51. Lasi
  52. Canduang Koto Laweh
  53. Koto Tinggi
  54. Padang Tarab
  55. Tabek Panjang
  56. Bungo Koto Tuo
  57. Simarasok
  58. Koto Tangah
  59. Kapau
  60. Gaduik
  61. Kamang Hilia
  62. Kamang Mudiak
  63. Magek
  64. Koto Rantang
  65. Pasia Laweh
  66. Pagadih
  67. Nan Tujuah
  68. Baringin
  69. Sipisang
  70. Sungai Pua
  71. IV Koto Palembayan
  72. III Koto Silungkang
  73. Salareh Aia
  74. Guguak Panjang (Bukittinggi)
  75. Mandiangin (Bukittinggi)
  76. Koto Selayan (Bukittinggi)
  77. Aua Birugo (Bukittinggi)
  78. Tigo Baleh (Bukittinggi)
  • Payakumbuh City
  1. Tanjung Aro
  2. Mungo
  3. Sungai Kemuyang
  4. Sitanang
  5. Andaleh
  6. Situjuh Batur
  7. Situjuh Ladang Laweh
  8. Tungkar
  9. Situjuh Bandar Dalam
  10. Situjuh Gadang
  11. Pandan Gadang
  12. Koto Tinggi
  13. Talang Anau
  14. Labuah Gunuang
  15. Batu Payuang
  16. Ampalu
  17. Batu Sikumpar
  18. Balai Panjang
  19. Halaban
  20. Tanjung Gadang
  21. Muaro Paiti
  22. Koto Bangun
  23. Lubuak Alai
  24. Koto Lamo
  25. Durian Tinggi
  26. Sialang
  27. Gelugur
  28. Kurai
  29. Sungai Rimbang
  30. Suliki
  31. Limbanang
  32. Koto Tangah Simalanggang
  33. Taeh Bukit
  34. Simalanggang
  35. Sungai Beringin
  36. Piobang
  37. Taeh Baruah
  38. Koto Baru Simalanggang
  39. Jopang Manganti
  40. Simpang Kapuk
  41. Mungka
  42. Talang Maur
  43. VII Koto Talago
  44. Sungai Talang
  45. VII Talago
  46. Kubang
  47. Simpang Sugiran
  48. Manggilang
  49. Tanjung Balit
  50. Gunung Malintang
  51. Pangkalan
  52. Koto Alam
  53. Tanjuang Pauh
  54. Taram
  55. Solok Bio-bio
  56. Tarantang
  57. Batu Balang
  58. Tigo Btr Padang Barangan
  59. Harau
  60. Bukik Limbuku
  61. Sarilamak
  62. Gurun
  63. Koto Tuo
  64. Pilobang
  65. Lubuk Batingkok
  66. Banja Laweh
  67. Mahek
  68. Sei. Naniang
  69. Baruah Gunuang
  70. Koto Tangah
  71. Sungai Balantiak
  72. Sariak Laweh
  73. Koto Tangah Batu Hampar
  74. Batu Hampar
  75. Suayan
  76. Pauh Sangit
  77. Koto Nan Ampek (Payakumbuh)
  78. Limbukan (Payakumbuh)
  79. Koto Nan Gadang (Payakumbuh)
  80. Lampasi (Payakumbuh)
  81. Aia Tabik (Payakumbuh)
  82. Payobasung (Payakumbuh)
  83. Tiakar (Payakumbuh)
  • Pasaman District
  1. Ganggo Mudiak
  2. Ganggo Hilia
  3. Koto Kaciak
  4. Limo Koto
  5. Alahan Mati
  6. Simpang
  7. Binjai
  8. Ladang Panjang
  9. Malampah
  10. Tanjung Beringin
  11. Sundatar
  12. Aia Manggih
  13. Jambak
  14. Pauh
  15. Durian Tinggi
  16. Panti
  17. Padang Gelugur
  18. Tarung-tarung
  19. Padang Mentinggi
  20. Lubuk Layang
  21. Lansad Kadap
  22. Languang
  23. Koto Rajo
  24. Koto Nopan Saiyo
  25. Muara Tais
  26. Lubuk Gadang
  27. Silayang
  28. Muara Sungai Lolo
  29. Simpang Tonang
  30. Cubadak
  • Pasaman Barat District
  1. Kajai
  2. Sinurut
  3. Talu
  4. Aia Bangih
  5. Parik
  6. Desa Baru
  7. Batahan
  8. Ujung Gading
  9. Sungai Aur
  10. Lingkung Aur
  11. Air Gadang
  12. Aur Kuning
  13. Koto Baru
  14. Kapar
  15. Sasak
  16. Ktgn Mandiangin
  17. Kinali
  18. Muaro Kiawai
  • Kepulauan Mentawai District
  1. Sikakap
  2. Sipora
  3. Muaro Siberut
  4. Sikabaluan

Kabupaten Tanah Datar

Posted By Admin

Demografi Kabupaten Tanah Datar

Kabupaten Tanah Datar merupakan Tujuh Kabupaten Terbaik di Indonesia dari 400 kabupaten yang ada. Penghargaan ini diberikan pada tahun 2003 oleh Lembaga International Partnership dan Kedutaan Inggris. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia menobatkan kabupaten Tanah Datar sebagai satu dari empat daerah paling berprestasi dan berhasil melaksanakan otonomi daerah.

Kabupaten Tanah Datar merupakan Kabupaten dengan wilayah terkecil di Sumatera Barat dengan luas 133.600 Ha dan terletak diantara dua gunung, yaitu gunung Merapi dan gunung Singgalang. Kondisi alam Kabupaten Tanah Datar didominasi oleh daerah perbukitan, serta memiliki dua pertiga bagian danau Singkarak.


Arti lambang

Semboyan: TUAH SEPAKAT ALUR DAN PATUT

Tuah Sepakat Alur dan Patut berarti sepakat dalam mengambil kata mufakat, selalu disandarkan pada alur dan patut. Kepentingan pribadi dihargai dalam batas selama tidak bertentangan dengan kepentingan bersama yang berlandaskan alur dan patut.

Balai Adat Gonjong Lima Balai adat melambangkan tempat mufakat, tempat melahirkan filsafat alam fikiran khas masyarakat Tanah Datar yang dikenal dengan sistem demokrasi menurut alur dan patur, sebagai lambang konsekuensi dalam melaksanakan demokrasi.

Atap balai adat yang melengkung bagai tanduk kerbau meruncing menjulang ke atas merupakan gaya seni bangunan khas Tanah Datar yang melambangkan sifat masyarakat yang dinamis, bekerja berbuat dan bercita-cita luhur untuk kebahagiaan bersama

Mesjid Bergonjong dan berkubah Masjid bertingkat, berkubah, bergonjong dan lurus ke atas melambangkan agama mayoritas masyarakat Tanah Datar adalah Islam, dalam membentuk jiwa yang suci dan berbudi luhur.

Padi dan Kapas Padi dan kapas melambangkan cita-cita masyarakat Tanah Datar menuju kehidupan adil dan makmur yang diridhoi Allah SWT.

Keris Pusaka Keris Pusaka melambangkan kesatuan jiwa patriot masyarakat Tanah Datar yang mencintai kerukunan kedamaian dan senantiasa memelihara harga dirinya.

Letak Geografis Tanah Datar

Kabupaten Tanah Datar memiliki perbatasan dengan empat kabupaten di Sumatera Barat. Disebelah utara berbatasan denga kabupaten Agam dan Kota Lima Puluh. Dibagian selatan berbatasan dengan Kota Sawah Lunto dan Kabupaten Solok. Disebelah barat berbatasan dengan kabupaten Padang Pariaman sedangkan disebelah timur berbatasan dengan kabupaten Sawah Lunto Sijunjung.

Kabupaten Tanah Datar merupakan daerah yang kaya dengan sumber air. Selain danau Singkarak, di kabupaten Tanah Datar terdapat lebih dari 25 buah sungai.

Potensi Ekonomi Tanah Datar

Kabupaten Tanah Datar adalah daerah agraris, lebih 70% penduduknya bekerja pada sektor pertanian, baik pertanian tanaman pangan, perkebunan, perikanan maupun peternakan. Begitu juga dengan usaha masyarakat pada sektor lain juga berbasis pertanian seperti pariwisata dan industri kecil atau agro industri. Masyarakat Tanah Datar juga dikenal gemar menabung dengan total dana tabungan masyarakat sebesar Rp. 223 Milyar tahun 2004.

Pontensi ekonomi kabupaten Tanah Datar dapat dikatagorikan atas tiga katagori yaitu: Sangat Potensial, Potensial dan Tidak Potensial. Untuk sektor pertanian yang sangat potensial untuk dikembangkan adalah ubi kayu, kubis, karet, tebu, peternakan sapi potong, peternakan kuda, peternakan kambing potong, budidaya ayam ras pedaging, ayam bukan ras, budidaya itik dan budidaya ikan air tawar. Sektor lain yang sangat potensial untuk dikembangkan adalah industri konstruksi bangunan sipil, pedagang eceran makanan olahan hasil bumi, usaha warung telekomunikasi, pedagang cinderamata dan wisata sejarah. Kabupaten Tanah Datar yang potensial untuk hampir semua sektor pertanian kecuali cengkeh, tembakau, bayam dan merica. Sedangkan untuk sektor pertambangan yang potensial dikembangkan adalah galian kapur dan sirtu.

Sektor usaha pertambangan

Kabupaten Tanah Datar memiliki potensi bahan tambang berupa batu gamping kristalian yang sekarang dikelola oleh PT. Inkalko Agung, dolomit, granit, sirtukil, tanah liat, batu setengah permata, trass, fosfat, batubara, besi, emas, belerang, kuarsa dan slate.

Sektor usaha industri

Industri di Kabupaten Tanah Datar didominasi oleh industri kecil seperti tenunan pandai sikek yang terdapat di kecamatan Sepuluh Koto, kopi bubuk, kerupuk ubi, kerupuk kulit, anyaman lidi, gula aren, gula tebu. Sektor industri besar berupa peternakan ulat sutera oleh PT. Sutera Krida. Pada tahun 2004 nilai investasi sektor industri kecil di kabupaten Tanah Datar mencapai Rp. 7 milyar dengan nilai produksi sebesar Rp. 60 milyar.

Sektor usaha pariwisata

Luhak Nan Tuo, nama lain dari Kabupaten Tanah Datar. Masyarakat Minangkabau meyakini bahwa asal usul orang Minangkabau dari Kabupaten Tanah Datar, tepatnya dari Dusun Tuo Pariangan Kecamatan Pariangan.

Banyak bukti yang masih terdapat di kabupaten Tanah Datar ini seperti Sawah Satampang Baniah, Lurah Nan Indak Barangin, Galundi Nan Baselo dan Kuburan Panjang Datuk Tantejo Gurhano yang dikenal sebagai arsitek rumah gadang. Kemudian dari Luhak Tanah Datar inilah kemudian orang Minangkabau berkembang dan berpindah ke daerah lain seperti Luhak 50 kota dan Luhak Agam.

Di Kabupaten Tanah Datar saat ini masih banyak terdapat peninggalan sejarah adat Minangkabau tersebut, baik berupa benda maupun tatanan budaya adat Minangkabau. Ikrar “Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah” ini disebut juga dengan Sumpah Satie yang juga di Tanah Datar dilahirkan, yaitu tempatnya di Bukit Marapalam Puncak Pato Kecamatan Lintau Buo Utara.

Kabupaten Tanah Datar sebagai tempat asal mula suku Minangkabau banyak sekali memiliki tempat sejarah. Industri wisata di kabupaten Tanah Datar ini sangat potensial untuk dikembangkan.

Tempat wisata sejarah yang terdapat di kabupaten Tanah Datar ini antara lain Istana Pagarruyung, Balairuang Sari, Puncak Pato, Prasasti Adityawarman, Batu Angkek-angkek, Rumah Gadang Balimbing, Kincir Air, Batu Basurek, Nagari Tuo Pariangan, Benteng Van Der Capellen, Batu Batikam dan Ustano Rajo.

Sedangkan untuk wisata alam dan budaya di kabupaten Tanah Datar adalah Lembah Anai, Panorama Tabek Pateh, Danau Singkarak Bukit Batu Patah, Ngalau Pangian.

Provinsi Sumatera Barat
Padang Panjang,
Pemerhati masalah-masalah adat dan kebudayaan di Kota Padang Panjang, Uncu Affandi, meminta kepada Pemerintah Kota (Pemko) Padang Panjang untuk memprioritaskan penyelesaian batas-batas wilayahnya dengan Kabupaten Tanah Datar. Sementara Nagari Jaho mengaku telah jadi korban ‘perluasan diam-diam’ kota berjulukan Serambi Mekah itu.
“Ada beberapa kawasan yang kini telah berada di dalam wilayah Padang Panjang. Kami meminta agar Pemkab Tanah Datar dan Pemko Padang Panjang dapat menyelesaikan tapal batas itu sesegeranya. Bila tidak, masalah-masalah yang akan timbul di kemudian hari akan sulit diselesaikan,” ucap Plt. Walinagari Jaho, Kecamatan X Koto, Tanah Datar, Zulmurni menjawab Singgalang, Kamis (5/2), di ruang kerjanya.
Pengakuan Zulmurni, kawasan yang biasa disebut dengan Kelok Anjing dari arah Tugu Monas, Padang Panjang Timur, dan Pengairah Rupiah, dahulunya berada dalam wilayah Nagari Jaho, tapi kini secara diam-diam telah berada dalam wilayah administrasi pemerintahan Padang Panjang. Guna menghindari terjadinya konflik perbatasan di kemudian hari, Zulmurni berharap, tapal batas kedua daerah harus ditetapkan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak.

Nagari Jaho, sebutnya, sebelah utara berbatasan langsung dengan Kelurahan Ekor Lubuk, Kota Padang Panjang, sementara di sebelah selatan berbatasan dengan Nagari Tambangan, di Barat dengan Kabupaten Padang Pariaman dan di Timur dengan Nagari Batipuah Baruah. Nagari ini, jelas Zulmurni, telah berhasil menyelesaikan peta nagari. Namun, karena menyangkut administrasi pemerintahan, patok wilayahnya dengan Kota Padang Panjang harus didudukkan oleh kedua pemerintah. Biaya pembuatan peta nagari itu sendiri dibantu oleh mantan Gubernur Sumbar H. Hasan Basri Durin selaku putra daerah.
Sementara itu, selaku warga Kota Padang Panjang yang mempunyai perhatian terhadap persoalan-persoalan nagari dan kebudayaan, Uncu Affandi meminta Pemko Padang Panjang mau menyahuti keinginan Pemkab Tanah Datar untuk membuat komitmen bersama guna mencapai kesepakatan soal tapal batas. Karena, alasnya, urusannya akan banyak berkait dengan kepentingan masyarakat di kedua daerah, baik dari sisi hukum adat maupun urusan-urusan keperdataaan.
“Saya ikut mendorong Pemko Padang Panjang untuk memperjelas tapal batas itu. Bisa saja, kedua daerah telah main serobot-menyerobot wilayah administrasi pemerintahan. Kalau itu terjadi, nanti persoalan keperdataan akan jadi rumit, misalnya dalam hal pensertifikatan tanah oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN) di kedua daerah,” tegasnya.

Menurut Uncu, sesungguhnya dalam hal bernagari, batas-batas nagari sudah jelas, yakni parik, banda dan pilar. Hanya tiga patokan itulah, sebutnya, yang dapat dipedomani untuk menentukan batas-batas nagari berdasarkan kesepakatan dan aturan adat di Minangkabau.
Sebagaimana diberitakan Singgalang kemarin, Pemkab Tanah Datar menyatakan kesiapannya untuk membuat komitmen dan melakukan perundingan dengan Pemerintah Kota (Pemko) Padang Panjang. Perundingan itu diperlukan guna menetapkan tapal batas dan menghindari tindakan sepihak dan penyerobotan teritorial yang akan dapat melahirkan persoalan hukum di kemudian hari. Kesiapan itu diutarakan Kepala Bagian Tata Pemerintahan (Tapem) Setdakab Tanah Datar Drs. H. Armen Yudi, M.si.
Kabupaten yang populer dengan sebutan Luhak Nan Tuo dan mengklaim diri sebagai ‘ayah’ Kota Padang Panjang, tahun ini mengalokasikan Rp100 juta dalam APBD-nya untuk menyelesaikan masalah perbatasan dengan kota/kabupaten yang bertetangga.

Menurut Armen Yudi, berbicara soal tapal batas antara Tanah Datar dengan Padang Panjang, sesungguhnya mengandung banyak persoalan-persoalan yang cukup sensitif. Itu pulalah sebabnya, Armen mengaku selaku membuka diri membuat komitmen bersama dengan Pemko Padang Panjang untuk penyelesaiannya. Tanah Datar, tegasnya, mustahil akan ‘menyerobot’ teritorial Padang Panjang. Alasannya, hubungan kedua daerah diibaratkan hubungan ayah dengan anak. “Tak mungkinlah ayah akan menyerobot harta anak. Tapi kalau harta ayah yang digasak anak, itu sudah lumrah dan sering terjadi,” ucapnya diplomatis.

Deskripsi batas wilayah Kabupaten Tanah Datar

Posted By Admin Thursday, December 3, 2009

Batas wilayah Kabupaten Tanah Datar menurut Perda No.13 Tahun 2003 terdiri dari 14 Kecamatan, 75 Nagari dan 280 Jorong serta memiliki batas-batas administrasi sebagai berikut:





Batas wilayah secara geografis



0017’00” LS–0039’30” LS dan 100019’30” BT–100051’20” BT





Proyeksi UTM dengan datum WGS’84 Zona –47 (Southern Hemisphere)



Batas luar Kabupaten Tanah Datar



Sebelah Utara : (647451mT, 9968675mU)-(706511mT, 9968667mU)



Sebelah Timur : (706511mT, 9968667mU)-(706500mT, 9927196mU)



Sebelah Selatan: (706500mT, 9927196mU)-(647443mT, 9927215mU)



Sebelah Barat : (647443mT, 9927215mU)-(647451mT, 9968675mU)



Batas dalam Kabupaten Tanah Datar



Sebelah Barat Daya: (655734mT, 9950144mU)-(659256mT, 9948274mU)



Sebelah Barat Laut : (659256mT, 9948274mU)-(658320mT, 9945557mU)



Sebelah Timur Laut: (658320mT, 9945557mU)-(650587mT, 9947376mU)



Sebelah Tenggara : (650587mT, 9947376mU)- (655734mT, 9950144mU)





Batas wilayah secara administrasi



Batas luar Kabupaten Tanah Datar



Sebelah Utara : Kabupaten Agam dan Kabupaten 50 Kota



Sebelah Selatan : Kabupaten Solok, Kota Sawahlunto



Sebelah Barat : Kabupaten Padang Pariaman



Sebelah Timur : Kabupaten Sawahlunto-Sijunjung



Batas dalam Kabupaten Tanah Datar



Bagian Tengah : Kota Padang Panjang





Administrasi perwilayahan Kabupaten Tanah Datar



Kecamatan X Koto



Kecamatan ini memiliki luas 152,02 km2 dan jumlah penduduk 38.984 jiwa dengan kepadatan 253 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Tambangan, Nagari Aia Angek, Nagari Jaho, Nagari Koto Baru, Nagari Singgalang, Nagari Pandai Sikek, Nagari Panyalaian, Nagari Koto Laweh, Nagari Peninjauan.



Kecamatan Batipuh



Kecamatan ini memiliki luas 144,27 km2 dan jumlah penduduk 30.775 jiwa dengan kepadatan 170 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Andaleh, Nagari Pitalah, Nagari Sabu, Nagari Tanjung Barulak, Nagari Batipuh Baruah, Nagari Bungo Tanjung, Nagari Batipuh Ateh, Nagari Gunung Rajo.



Kecamatan Batipuh Selatan



Kecamatan ini memiliki luas 82,73 km2 dan jumlah penduduk 10.226 jiwa dengan kepadatan 212 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Sumpur, Nagari Batu Taba, Nagari Malalo, Nagari Padang Laweh.



Kecamatan Pariangan



Kecamatan ini memiliki luas 76,43 km2 dan jumlah penduduk 20.911 jiwa dengan kepadatan 275 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Sawah Tangah, Nagari Pariangan, Nagari Sungai Jambu, Nagari Simabur, Nagari Tabek, Nagari Batu Basa.



Kecamatan Tanjung Emas



Kecamatan ini dengan luas 112,05 km2 dan jumlah penduduk 20.609 jiwa dan kepadatan 181 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Saruaso, Nagari Koto Tangah, Nagari Pagarruyung, Nagari Tanjung Barulak



Kecamatan Padang Ganting



Kecamatan ini memiliki luas 83,50 km2 dan jumlah penduduk 13.441 jiwa dengan kepadatan 158 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Atar, Nagari Padang Ganting.



Kecamatan Lintau Buo



Kecamatan ini memiliki luas 60,22 km2 dan jumlah penduduk 15.460 jiwa dengan kepadatan 254 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Buo, Nagari Taluak, Nagari Pangian, Nagari Tigo Jangko.



Kecamatan Lintau Buo Utara



Kecamatan ini memiliki luas 204,31 km2 dan jumlah penduduk 32.460 jiwa dengan kepadatan 159 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Tanjung Bonai, Nagari Lubuk Jantan, Nagari Balai Tangah, Nagari Tapi Selo, Nagari Bulek.



Kecamatan Sungayang



Kecamatan ini memiliki luas 65,45 km2 dan jumlah penduduk 16.365 jiwa dengan kepadatan 249 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Sungai Patai, Nagari Andaleh, Nagari Tanjung, Nagari Minangkabau, Nagari Sungayang.



Kecamatan Sungai Tarab



Kecamatan ini memiliki luas 71,85 km2 dan jumlah penduduk 28.666 jiwa dengan kepadatan 393 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Sungai Tarab, Nagari Simpurut, Nagari Rao-Rao, Nagari Gurun, Nagari Kumango, Nagari Pasia Laweh, Nagari Koto Baru, Nagari Talang Tangah, Nagari Koto Tuo, Nagari Padang Laweh.



Kecamatan Salimpaung



Kecamatan ini memiliki luas 59,88 km2 dan jumlah penduduk 20.968 jiwa dengan kepadatan 347 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Supayang, Nagari Situmbuk, Nagari Lawang Mandahiling, Nagari Sumanik, Nagari Salimpaung, Nagari Tabek Patah.



Kecamatan Tanjung Baru



Kecamatan ini memiliki luas 44,14 km2 dan jumlah penduduk 12.034 jiwa dengan kepadatan 291 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Tanjung Alam, Nagari Barulak.



Kecamatan Rambatan



Kecamatan ini memiliki luas 129,15 km2 dan jumlah penduduk 33.780 jiwa dengan kepadatan 262 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Rambatan, Nagari Balimbing, Nagari Padang Magek, Nagari Simawang, Nagari III Koto.



Kecamatan Lima Kaum



Kecamatan ini memiliki luas 50,00 km2 dan jumlah penduduk 34.047 jiwa dengan kepadatan 672 jiwa/km2. Kecamatan ini memiliki beberapa Nagari, yaitu: Nagari Cubadak, Nagari Parambahan, Nagari Lima kaum, Nagari Labuah, Nagari Baringin.

Syeikh Muhammad Jamil Jaho

Posted By Admin


16/09/2008

Jaho adalah sebuah daerah kecil yang terletak di bukit Tambangan, antara wilayah perbatasan Aceh, Padang Panjang, dan Tanah Datar, Minang (Sumatera Barat). Daerahnya sejuk dan asri, penduduknya bersahaja, dan hidup secara rukun dan damai.


Di tengah daerah yang indah itu, lahirlah seorang ulama yang sangat kharismatik. Beliau adalah Syaikh Muhammad Jamil Jaho, yang kerap dipanggil Buya Jaho, atau Inyiak Jaho, atau Angku Jaho. Nama beliau demikian dikennal dan dikenang oleh banyak masyarakat Minang.


Inyiak Jaho lahir pada tahun 1875 di Jaho. Ayahnya bergelar Datuk Garang yang berasal dari Negeri Tambangan, Padang Panjang. Sang ayah pernah menjabat sebagai Qadhi daerah. Ibunya, adalah seorang perempuan yang disegani di tengah-tengah masyarakat.


Muhammad jamil dibesarkan di tengah keluarga yang kuat menjalankan tradisi dan agama. masa kecilnya dihiasi dengan nuansa religi yang sangat kental. Beliau belajar al-Qur’an dan kitab perukunan (kitab-kitab berbahasa Melayu yang ditulis dengan huruf Arab) dari ayahnya sendiri. Berkat kecerdasan dan kesungguhannya, pada usia 13 tahun, Muahmmad Jamil telah hafal Al-Qur’an dan isi kitab perukunan.


Melihat kecerdasan dan kesungguhan Muhammad Jamil, sang ayah lalu berinisiatif untuk mengjarinya kitab-kitab kuning. Dalam beberapa waktu yang cukup singkat, Muhammad Jamil mampu mencerna maksud yang terkandung dalam kitab gundul tersebut, dan cakap menguasai bahasa Arab, baik secara lisan atau tulisan. Latar belakang keluarga yang alim inilah, yang membuat Muahmmad Jamil senantiasa haus akan ilmu agama, sehingga ia pun melanjutkan pengaisan ilmunya kepada ulama-ulama besar Minang di zaman itu.


Muhammad jamil semakin tumbuh sebagai sosok yang senantiasa dahaga akan ilmu agama. maka ia pun pergi menuju halaqah atau majlis ilmu pesantren Syeikh al-Jufri di Gunung Raja, Batu Putih, Padang Pajang. Selama belajar di pangkuan Syeikh al-Jufri, Muhammad Jamil menunjukkan ketekunan dan kecerdasannya sehingga ia pun menjadi murid kesayangan sang Syeikh. Ilmu agama yang telah ia ais pun kian hari kian banyak.


Selepas menyelesaikan belajar di halaqah pesantren Syeikh al-Jufri pada tahun 1893, Muhammad Jamil melanjutkan pendidikannya ke seorang ulama ahli fikih terkenal, Syeikh al-Ayyubi di Tanjung Bungo, Padang Ganting. Di pesantren barunya inilah Muhammad Jamil berteman akrab dengan Sulaiman ar-Rusuli, yang kelak menjadi seorang Syeikh terkenal dari tanah Minang. Keduanya adalah santri yang pandai, dan belajar dari Syeikh al-Ayyubi selama enam tahun. Selepas itu, keduanya melanjutkan mengaji ke Biaro Kota Tuo, sebuah tepat berkumpulnya ulama-ulama besar Minang, seperti Syeikh Abdus Shamad, Faqih Shagir, dan lain-lain.


Pada tahun 1899, Muhammad Jamil dan Sulaiman ar-Rasuli pindah mengaji ke Syeikh Abdullah Halaban, seorang ulama Minang yang terkenal mahir ilmu fikih dan ushul fikih. Di perguruan Syeikh Halaban inilah Muhammad Jamil dipercaya untuk menjadi seorang pengajar (ustadz) dan asisten pribadi syeikh Halaban yang kerap dibawa ke pengajian-pengajian keliling negeri Minang.


Pada tahun 1908, atas dahaganya Muhammad Jamil akan ilmu agama, ia pun pergi ke Mekkah Mukarramah untuk menunaikan ibadah haji dan untuk mengais ilmu. Sebelum berangkat ke tanah suci, Muhammad Jamil dipersuntingkan dengan gadis Tambangan yang bernama Saidah, yang kelak mengaruniai dua orang puteri bernama Samsiyyah dan Syafiah. Sebelum berangkat ke tanah suci pula, paman Muhammad Jamil, Datuk bagindo Malano memberikannya gelar pusaka “Pakiah Bagindo Malano”, sebuah gelar kehormatan.


Di Mekkah, Jamil berguru kepada Syeikh Khatib Minangkabau, seorang putra inang yang menjadi imam, khatib, sekaligus mufti madzhab Syafi’i di Masjid al-Haram. Di Mekkah, beliau bertemu dan belajar bersama Syeikh Abdul Karim Amrullah (ayahanda Buya Hamka). Keduanya menjadi murid kesayangan Syeikh Khatib, dan diberi kehormatan untuk membimbing dan mengajar murid-murid yang lain.


Muhammad Jamil belajar di Mekkah selama 10 tahun lamanya. Selama itu juga ia telah memperoleh tiga ijazah ilmiyyah dari tiga orang ulama besar di Mekkah pada zaman itu, yaitu Syeikh Ahmad Khatib Minangkabau (guru besar madzhab syafi’i), Syeikh Alwi al-Maliki (guru besar madzhab Maliki), dan Syeikh Mukhtar al-Affani (guru besar madzhab Hanbali).


Sekembalinya dari tanah suci, Syeikh Jamil menjadi ulama terkenal dan disegani karena kedalaman ilmunya dan kesolehan pribadinya. Pada tahun 1922, bersama-sama syeikh Sulaiman ar-Rusuli dan Syeikh Abdul Karim, beliau mendirikan Persatuan Ulama Minangkabau dan perguruan Islam Thawalib.


Di kampung halamannya pula, syeikh Muhammad jamil membuka halaqah pengajian yang banyak didatangi oleh para pengais ilmu. Halaqah ini kelak menjadi Madrasah Tarbiyyah Islamiyyah Jaho.


Syeikh Inyiak Muhammad Jamil Jaho wafat pada tanggal 2 November 1945. Beliau banyak meninggalkan kaya berharga yang menjadi suluh ummat di kemudian hari, yaitu Tadzkiratul Qulub fil Muraqabah ‘Allamul Ghuyub, Nujumul Hidayah, as-Syamsul Lami’ah, fil ‘Aqidah wad Diyanah, Hujjatul Balighah, al-Maqalah ar-Radhiyah, Kasyful Awsiyah, dan lain-lain.



**A. Ginandjar Sya'ban, diambil dari mukaddimah kitab Tadzkirah al-Qulub karangan Syeikh Jamil Jaho



sumber: http://www.nu.or.id

Follow by Email